Makanan Kekinian

Haiii guyyyssss….
Hihihi… maap yah jarang nulis belakangan soalnya sibuk bangets.. *ciyehhh elahh.. #gaya
Hari ini gw mau share tentang makanan yang lagi kekinian. Makanan yang lagi banyak digandrungin oleh khalayak ramai khususnya orang-orang muda nih.
Makanan ini tepatnya sih lebih ke dessert yang berupa es krim tapi gak sembarang es krim gitu doang. Makanan ini dikemas dengan sangat apik dan kreatif.

Hari gini siapa yang ga kenal sama es krim pot, ya gak? Es krim ini lagi ngetop banget loh.. ngetopnya itu cuma gara-gara es krimnya ditaro di pot dan dibentuk menggunakan ornamen-ornamen atau topping yang disusun sekian rupa membentuk seperti tanaman beneran yang ada di dalam pot beneran. Contohnya kaya gini nih:

image

Nahhh… ngerti dong sekarang kenapa disebutnya es krim pot.. ya karena memang di taronya di dalem pot. Kalo yang kaya gini namanya “Es Krim Pot Cacing”. Es krimnya di dalem potnya, toppingnya pake biskuit oreo tanpa krin yang dihancurkan, ada jelly bentuk cacing, gula-gula mutiara buat hiasan jadi agak berwarna dan daun mint. Harganya lumayan berteman di kantong. Maksudnya untuk makanan tipe dessert dengan tampilan unik dan baru pertama kali coba dan rasanya not so bad masih masuk akal deh. Es krim segitu dibandrol dengan harga Rp 35.000.

Hemmm… tapi ada satu lagi es krim yang gak kalah kekiniannya, yaitu es krim popcorn rock dengan rasa jagung, namanya EKABI SNOW POPCORN.. beuuuhhhh…. ENDANG BAMBANG GULINDANG deh pokonya rasa Es Krim jagungnya.. sebenernya sih tuh es krim jagung bisa aja di combine sama topping apapun dan dalam bentuk apapun tapi paduan topping popcorn ini yang paling ciamik rasanya.. popcornya yang karamel yah.. 😁 tambah mantabbbbb GAN!

Nih contekan fotonya:

image

Mantabbb abiiisss.... Popcorn Rock

Harganya untuk es krim ini memang lebih mahal yaitu Rp 38.000. Hemmm… tapi dijamin gak rugi apalagi di dalemnya ada jelly atau sejenis bubble gitu yang bisa pecah dimulut. Yang jadi rebutan juga waktu gue sama temen2 gue nyobainnya. Hahahaha…

image

Nih bubble yang pecah di mulut..

Semua makanan kekinian ini gue cobain di Restoran Tacose & Ekabi yang ada di Pasar Lama, Tangerang. Kalo weekend resto itu pasti ruaaaammeeeee banget sampe harus waiting list.
Beruntungnya pas gue sama temen2 dateng dapet tempat di lantai 2 yang tempatnya lebih adem dan cozy banget dengan desain yang unik. Plus hari itu dilayani langsung sama Kak Agus, sang manager resto, yang juga adalah Kakak sepelayanan di gereja yang paling gaol.. haha..
Resto itu juga punya jemaat gereja tempat gue, GBI Phileo, sih yaitu Om Dito & Tante Ony. Mantabbbb!!! deh pokonya.. 😍😘

Makanya kalo mau cobain langsung aja ke Resto Tacose & Ekabi yang ada di Jl. Kisamaun, Pasar Lama, Tangerang (seberang resto SS)

Instagram: @ekabi_eskrim –> coba di cek deh.. banyak es krim cantik yang enak..

Selamat mencoba guys!

Bakmie Ayam (BCA) Slipi..

Haiii… kali ini gue mau review makanan ahh.. Secara yaa.. gue seneng banget bisa nemuin bakmie ayam abang-abang enak di daerah Slipi. Tapi, ya begitu deh, ada harga ada barang. Tuh bakmie ayam abang-abang gerobakan tapi harganya tuh harga toko, Rp 11.000. Mungkin karena dia juga sewa tempatnya mahal juga kali yah. Ya emang sih bukan di ruko tapi di bawah kolong jembatan berpagar itu satu area ada meja makannya segala. Cuma kalo ujan ya tetep aja basah. Hahaha…

Well.. dulu waktu gue masih kerja di Asemka, Kota, ada bakmie ayam pakde yang enak dan murah meriah. Sarapan aman. Tapi sejak gue kerja di Slipi yang bisa direkomen buat sarapan enak deket kantor cuma bubur ayam dan popmie. Kepengen banget bisa makan bakmie ayam kaya dulu lagi. Akhirnya mulailah gue berkelana. Gue cobain satu-satu tuh bakmie ayam deket kantor dan sebrang kantor, tapiiiii….. gak ada yang enak satu pun. Yang depan kantor kuning banget dan berminyak, yang di sebrang manis banget rasanya karena emang sih yang jual orang jawa jadi bumbu kuah ayamnya pake kecap, tapi kan jadinya hoeexxx…

Sampai akhirnya beberapa hari lalu bertemulah gue sama Bakmie Ayam (BCA) enak ini. Kenapa BCA-nya dikasih tanda kurung? Karena bakmie ayam ini bukan punyanya BCA, cuma gue buat tanda aja kalo gue nemunya tuh deket BCA pusat yang ada di Slipi, tepatnya di bawah kolong jembatan sebelah Wisma Asia 1. Hahaha… Cozy banget gak sih loe tempatnya.. Wkwkwkwkwkwk….

Gue mencatat beberapa unsur-unsur enak dari si bakmie ayam ini:

  1. Bakmie-nya kenyal dan bersih, artinya gak terlalu kuning banget dan gak berasa banget air abunya.
  2. Kuah dan daging ayam yang untuk toppingnya bersih cara masaknya, rasanya gak kemanisan.
  3. Bakmienya dapet tambahan pangsit rebus 1
  4. Trus ditambah topping lain yaitu kriuk-kriuk dari kulit pangsit yang di potong/gunting kecil-kecil terus di goreng.
  5. Sambelnya pedeeeessss  bangeeeetttt…. dan pas waktu gue makan kaga ada air minum dong coba.. hadeeehhhh… Hahahaha…

So, kalo penasaran sama rasanya boleh langsung ke kolong jembatan dekat Wisma Asia BCA 1 yah.. hehehe… ^^

Bakmie Ayam (BCA) Slipi, tepat di bawah kolong jembatan samping BCA.

Bakmie Ayam (BCA) Slipi, tepat di bawah kolong jembatan samping BCA.

Masuki Dunia Fantasi, dunia ajaib yang mempesona . . . #sing..

“Masuki dunia fantasi..
dunia ajaib nan mempesona..
dunia sensasi penuh atraksi..
rekreasi tuk keluarga.

Marilah kita pergi sekeluarga..
untuk dapat puas bahagia..
dalam dunia yg mempesona..
dunia fantasi kita.

Marilah nyanyi dan tertawa gembira..
dalam dunia penuh impian..
khayalan membawa harapan..
dunia fantasi kita.”


Dari dulu kepengen banget deh karaoke-an lagu di atas, tapi sayangnya di Nav atau Happy Puppy, dll kaga ada lagunya. Hahaha.. itu lagu melegenda sejak hampir 30 tahun lalu sampai sekarang loh. Yup! Itu lagu Dufan alias Dunia Fantasi yang ada di Ancol, Jakarta. Siapa yang belum pernah ke Dufan? Hampir semua orang Jakarta khususnya pasti udah pernah ke Dufan. Bisa dibilang Dufan itu Disneyland-nya Indonesia. Hemm… walau agak maksa juga sih. Hihihi.. But, anyway kita boleh-lah berbangga karena Indonesia bisa juga tuh buat permainan-permainan asik yang gede-gede gitu kaya di luar negeri. Permainan juga lumayan menantang adrenalin dan safety kok.

Kalian sendiri tahu gak sejarahnya Dufan? Jadiiii… Dunia Fantasi atau yang disebut juga Dufan (juga disebut “Do Fun”) yang diresmikan pada 29 Agustus 1985 adalah tempat hiburan yang terletak di kompleks Taman Impian Jaya Ancol, Jakarta Utara. Dufan sendiri memiliki maskot kera bekantan yang diberi nama “Dufan”. Kenapa kera? Dipilih kera sebagai karakter untuk mengingatkan bahwa Ancol dahulu adalah kawasan kera dan semata-mata untuk memperkenalkan jenis satwa langka yang kini dilindungi.

Kira-kira begitu…. ^^

Nah, sekarang gue mau share kisah perjalanan gue dari pedalaman tangerang sampai dufan.. #ciyeee..

Jadi sebenernya hari itu gue gak ada niatan mau ke Dufan karena takutnya hari itu jadi malam takbiran. Tapi, emang yah kalo punya temen yang agak rada-rada dan nekatnya sama akhirnya jalanlah kami berdua (gue dan Vivi). Pertamanya gue mengusulkan untuk pergi menggunakan transjakarta tapi Vivi bilang bisa naik kereta commuter line. Nahh.. secara gue norak ya belum pernah seumur hidup naik kereta dalam kota jadetabek (bogor udah pernah..^^) ya semangat lah gue langsung. Padahal hari itu baru bangun jam 7.30 pagi trus jam setengah 9 gue uda cusss… bareng temen gue. Persiapan gue untuk packing baju dan beres-beres meningkat dua kali lipat dari hari kerja biasa. Hari kerja aja gue butuh waktu buat siap-siap bisa satu jam. Hahaha…

Di kereta masih aja norak dengan ngajak Vivi foto-foto. Kesan pertama sih naik keretanya ada rasa “waooowww…” keretanya bersih dan nyaman juga yah, terus ada rute-rutenya terpampang di atas pintunya, gue jadi berpikir “wah.. gue bisa kelilingan kemana-mana pake kereta nih..” Vivi bilang itu karena hari libur aja makanya gak terlalu penuh, coba kalo hari kerja pasti penuh. Iya juga sih.. tapi yang pasti paling engga kalo nyasar pun turun dan naiknya disitu-situ juga. Perjalanan juga cepet loh cuma 30 menit udah sampe St. Kampung Bandan.

Pengalaman pertama naik kereta, jadi agak norak pake foto-foto.. ^^

Pengalaman pertama naik kereta, jadi agak norak pake foto-foto.. ^^

Nah… setelah sampe di St. Kampung Banda gue sama Vivi jalan kaki ke arah Dufan. Lumayan jauh sih tapi masih oke lah buat gue jalan kaki dengan jarak segitu, cuma agaknya Vivi yang gak biasa jalan kaki jadi ngoceh-ngoceh gitu.. Hehe.. Kita emang beda untuk urusan yang satu itu sih. Yang satu anak gunung, yang satu lagi anak desa. Hahaha.. Setelah jalan kurang lebih 15 menit-an akhirnya kami sampai di antrian loket tiket dan ternyata….antriannya heboh juga loh, hanya saja hari itu yang antri si mata sipit semua. Hihihi..

Banyak banget yang dateng bareng rombongan. Alhasil tiket yang dibeli bisa total sampe 3 juta-an. Hemm… kalo gue sih duit segitu yah mending ke Anyer atau Puncak trus nginep di Villa selama semingguan ini. Mantaaapppp…. ^^,)b Yahh… cuma terserah mereka sih ya.. hehe..

Nah.. berikut adalah list wahana yang gue dan Vivi mainin di Dufan:

1. Toki – Toki (bom bom car) – 2x

2. Kora – kora

3. Hysteria

4. Pontang – pontang

5. Halilintar

6. Arung Jeram – 2x

7. Ice Age

8. Bianglala

Boleh dibilang kami cukup beruntung soalnya antriannya gak gitu panjang, paling lama 30 menit deh. Soalnya banyak banget pengunjung yang family grup bawa anak-anak kecil, otomatis kan mereka gak mungkin naik yang ekstreem-ekstreem. Kalo boleh saran ke Dufan sih pas wahana Halilintar kalo boleh jangan cuma satu puteran biar berasa. Haha..

Narsis sambil ngantri Halilintar dan Arung Jeram.. Ngantri sampe setengah jam, mainnya cuma 1 - 5 menit doang.. \(^o^)

Narsis sambil ngantri Halilintar dan Arung Jeram.. Ngantri sampe setengah jam, mainnya cuma 1 – 5 menit doang.. \(^o^)

 

Pemandangan malam hari dari atas Bianglala. Tetap narsis walau satu slot dengan keluarga orang lain.. ^^

Pemandangan malam hari dari atas Bianglala. Tetap narsis walau satu slot dengan keluarga orang lain.. ^^

Puas main sampai jam 8 malem (sampe Dufan tutup) akhirnya kami memutuskan untuk pulang. Nahhh…. ada lagi nih cerita lainnya, berhubung hari itu jadi malam takbiran maka kendaraan umum jadi jarang. Busway udah ga beroperasi yang dari area Dufan, kendaraan akses ke luar gak ada selain ojek dan itupun minta Rp 40.000 ongkosnya buuat jarak sedekat itu. Akhirnya jadilah gue dan Vivi jalan kaki lagi buat keluar, itupun akses pintu yang awal kami masuk udah ditutup jadi kami lewat pintu lain yang lebiiiihhh….jauh. Disitu kadang saya merasa sedih! Lumayan loh cape juga jalan muterin area parkir Dufan. Padahal baru abis makan Yoshinoya rice bowl yang large, laper lagi jadinya loh… ckckckck..

Sampai di luar akhirnya kami naik angkot ke arah Stasiun Kota karena emang rencananya naik kereta lagi untuk pulang ke Tangerang. Namun, nasib berkata lain.. lagi asik duduk di angkot terus si supir bilang: “Waduh.. jalanan di tutup nih, yang mau ke St. Kota turun sini aja yah jalan kaki deket kok.” Kondidi angkot saat itu emang cukup rame dan tujuan sama juga rata-rata. Akhirnya jadilah kami semua turun dan jalan kaki ke St. Kota yang katanya deket tapi ternyataaaa….. jauh cuy.. Parah tu supir angkot boongin ajah.

Sampe di St. Kota si Vivi udah ga sanggup lagi jalan buat ke loket tiket. Alhasil, gue sendiri beli tiketnya abis itu langsung kita naik keretanya. Di kereta pun Vivi uda kaya tepar, nah gue kan emang masih norak dan takut naik kereta jadinya gue tanya sama security di dalem kereta itu: “Pak, ini kereta ke Duri ya?” Jawabnya, “Bukan…ini arah ke Bogor.” Vivi yang tadinya tepar tau-tau seger dan bilang ke gue: “Sama aja. Uda duduk.”

Hemm… untung Vivi bilang begitu loh, coba kalo gak ada Vivi, mungkin gue udahh turun lagi kali dari kereta karena salah jurusan, Ternyata memang itu SOP nya kereta, mereka akan menemukan tujuan awal dan akhir saja kalo ditanya sama penumpang. Hahaha.. maklum gue kan baru pertama kali. ^^

Kurang lebih jam setengah 11-an gue sampe di rumah dengan kaki yang nyut-nyutan. Hemm… cukup cape sih tapi seneng karena dapet pengalaman banyak banget, termasuk pengalaman jalan kaki. Haha.. Well… setelah hari berlalu, pegel di kaki masih gak berlalu juga sampe dua hari ke depan. Hahhahaha…

Next time, kalo mau ke Dufan jangan malem takbiran lah. Nekatnya gue kudu direm juga kalo begini ceritanya mah. Hahaha…

 

– TellaTella –

Libur Lebaran 2015

Haiiiiii…… Hari ini mau nulis banyak ah.. berhubung kemarin-kemarin pas liburan gak ada waktu buat nulis-nulis.. maklum sibuk syuting dan pemotretan.. hahahaha…

Libur Lebaran gue tahun 2015 ini sungguh berbeda. Kenapa? karena gue liburnya gak cuma tanggal merahnya doang.. *yeeeayyyyy… yipppeeyyyy….* \\(^o^)//

Secara udah pindah kantor getohhh… yah kantor gue yang sekarang lebih memanusiakan manusia lah dari dua kantor yang sebelumnya.. hehe.. (gak bermaksud menjelekkan.. yang lama juga memanusiakan kok.. cuma kurang ajah.. hihihi…)

Libur lebaran kali ini mulai dari tanggal 15 Juli 2015 (yang kerjaan setengah hari cuma main-main doang) sampe tanggal 21 Juli 2015. Wuihhh… lumayan yah daripada cuma merahnya doang. Judulnya sih hari libur tapi tetep aja kegiatan jalan terus, bahkan hampir setiap hari pasti keluar rumah. Hemm… pengeluarannya juga lebih banyak.. hixx.. T.T

Kurang lebih begini awal mulanya kegiatan gue waktu liburan kemarin (ciyehh… berasa artis dah gue mah.. haha):

– Rabu, 15 Juli 2015:

Hari ini masih ngantor untuk 4 jam ke depan, secara mulai kerja itungannya dari jam 8 kan, nah kita uda boleh pulang jam 12 siang. Hehe.. Kegiatan gue di kantor adalah: beresin data di pagi hari sekitar 30 menit, selebihnya kita pedi-medi.. hehehe… Thanks to Candy & Dini.. Hihihi…

Hasil kerjaan pedi-medi di kantor tgl 15 Juli 2015.. xixixixi.. ^^

Hasil kerjaan pedi-medi di kantor tgl 15 Juli 2015.. xixixixi.. ^^

Setelah itu gue dan Ci Vivi mencoba mencari makan siang menjelang lebaran, cuma tak ada yang nampak satupun. Akhirnya kita pesenlah PHD. Seharusnya yang dateng 30 menit tu pizza malah jadi 1 jam lebih. Hiixxxx… Padahal udah rencana mau nonton film tuh di CP sama Dini. Gagal deh jadinya.

Ya.. plus minus sih. Plusnya adalah gue dapet Voucher Gratis 1 Pan Pizza Reguler karena PHD nya telat. Hahahahaha…

Voucher Gratis PHD valid thru 15 Agustus 2015

Voucher Gratis PHD valid thru 15 Agustus 2015

Pizza dateng, kita makan…

Daaaaannnnn . . . . . . . . . Liburan pun dimulaaaaiiiiii . . . . . . . . ^^,)/

 

– TellaTella –