Supir Kopaja

Selamat Pagiiiiiiii……. Hari ini adalah hari pertama di bulan Juni, pertengahan tahun 2016. Gak kerasa cepet banget yah hari demi hari berlalu.. Banyak yang sudah terlewati dengan disadari atau bahkan tanpa disadari. Banyak pekerjaan yang berlangsung dengan mulus namun juga ada yang harus dilewati dengan adanya masalah yang menyertai. Seperti yang gue alami belakangan ini dalam kerjaan, yang sempet bikin gue down dan pusing 7 keliling menghadapi salah satu makhluk di kantor gue itu. Beruntungnya gue disini punya bos-bos yang sangat mendukung dan tidak hanya memojokkan pribadi orang tersebut karena melakukan kesalahan. Well.. dengan adanya masalah itu gue kadang suka merasa ingin menghentikan semuanya namun rasanya gak mungkin juga untuk saat ini. Gue berdoa hari demi hari gue bisa lebih baik lagi kerja di tempat ini.

Well, postingan gue kali ini mau ceritain sesuatu yang baru saja terjadi dan hal ini jadi mencelikkan mata gue. Gue belajar dari supir kopaja hari ini. Jadi, ceritanya begini:

Seperti biasa gw berangkat ke kantor pasti naik kopaja 88 dari Kalideres sampe Slipi. Nah.. seperti biasa juga gw pasti bakalan tidur nyenyak di kopaja sampe tomang biasanya baru kebangun. Hari ini gw naik kopaja yang gak terlalu rame…emm..bahkah mungkin bisa dibilang emang sepi karena penumpangnya dari kaliederes tuh cuma 4 orang termasuk gue. Pas sampe di deket stasiun pesing..emm..deket hotel ibis budget itu tuh gw kebangun karena mendusin denger orang ngobrol gitu trus tau2 gue dikasih 4000 (itu ongkos naik kopaja) dari si kenek. Abangnya bilang gue turun aja pindah mobil lain dan mereka mau muter lagi ke kalideres karena sepi banget sewanya (sebutan lainnya untuk penumpang).

Well.. buat gue sih awalnya ya udah deh ga masalah toh juga ongkos gue dibalikin buat naik kopaja lainnya lagi. Nunggu sekitar 5 menitan ada kopaja lainnya mendekat dan gue naiklah. Kopaja itu juga gak terlalu rame, kosong sih cuma emang ga cuma 5 orang doang dalemnya, yaaa… beda 2-3 orang gt deh kayanya sama kopaja yang sebelumnya tapi kopaja ini tetep jalan. Setelah gue dan penumpang lain kopaja yang tadi naik, jalan di depan sedikit ada lagi penumpang baru yang naik. Emm.. kurang lebih sampe tomang nambah 7 orang penumpang lain di luar penumpang kopaja yang nurunin gue tadi.

Disitu gue seakan mendapat pencerahan, gue yang tadinya ngerasa cape banget dan malah mau nyerah ehh malah dapet pelajaran dari supir kopaja kalo kita ga boleh nyerah sama apa yang udah kita jalanin. Tugas kita cuma kerjain aja bagian kita, sisanya Tuhan yang ikut campur tangan. Istilah kerennya tuh:

JUST DO OUR BEST and GOD DO THE REST!

Supir kopaja yang puter balik lagi karena menyerah meneruskan perjalanan akhirnya tidak mendapatkan apa2, yang ada malah rugi bensin karena udah bawa sewa sampe stasiun pesing dan balikin ongkos penumpang2nya.
Emm… well satu hal lagi yang gue dapet pelajarannya lagi adalah:

Menyerah tidak akan menghasilkan apapun

So, terima kasih untuk bapak supir kopaja beserta keneknya buat pelajaran hari ini. Besok2 semoga bapak-bapak punya daya juang yang lebih tinggi lagi. 😁

(TellaTella 💙)

image

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s