Where the love never end

Merry Christmas 2015 & Happy New Year 2016

Secara masih dalam momen Natal dan bahkan tinggal 1 hari lagi menginjak tahun 2016. Time flies so fast.
Natal & Tahun Baru kali ini memang agak berbeda karena liburannya puannjaaannggg bangettt…sampe-sampe hampir semua orang yang merayakan dan tidak merayakan Natal pun juga udah ikutan libur. Gw salah satunya, orang yang merayakan Natal dan ikutan libur dengan pulang kampung ke Wonosobo. Kalo sekarang sih semua orang sudah tahu yang namanya Wonosobo berkat popularitas Dieng. Coba waktu jaman dulu, mana ada yang tahu wonosobo itu apa dan bahkan mereka juga gak menyadari letaknya di peta. Hahaha.. Kalo sekarang orang berlomba-lomba ke Wonosobo supaya bisa naik ke Dieng ngeliat “Si Kunir” alias matahari terbit. Sekarang tuh Wonosobo jadi suka macet dan panas.
Hemm.. tapi gw tetap menikmatinya selama disana. Yahh.. walaupun ga lama disana. Tapi banyak banget pelajaran yang gw dapet selama liburan.

Pertama yang gw pelajari adalah kalo mau pulang kampung jangan di hari liburan panjang karena semua orang juga pulang kampung sodara-sodara sehingga jalanan jadi super duper macetnya. Bahkan perjalanan gw yang biasanya 9-10 jam sekarang malah jadi 22 jam untuk perjalanan pergi dan 17,5 jam untuk perjalanan pulang. Beuhhh… alhasil yang diliat cuma jalanaaaannn doang kebanyakan. Trus dari malem ke pagi ke malem lagi lebih banyak di dalem mobil. Hadehhh… parah dah..

image

Dari malem ke pagi ke malem lagi masih di mobil ajah...

Ya.. gw tetap bersyukur bisa tetap melanjutkan perjalanan sampe Wonosobo dan perjalanan pulang dengan selamat. Hal kedua gw pelajari selama gw ada disana. Tujuan pertama gw ke sana adalah untuk mengunjungi kuburan Opa & Oma disana sekaligus ade gw dan bakal suaminya diperkenalkan secara resmi ke keluarga. Pas disana, sehari setelahnya kita sekeluarga pergi ke Jelegong (nama pemakaman disana) tempat Opa & Oma berisirahat dengan tenang selamanya. Disana sebenarnya bukan cuma ada Opa & Oma aja tapi hampir satu keluarga dari Kongcho dan Makcho dikubur disana. Opa & Oma udah lama tinggal di Jakarta dan bahkan menikah, berusaha, punya anak semua di Jakarta tapi pada saat mereka meninggal, mereka maunya dikubur disana. Opa udah sejak 9 tahun lalu, Oma udah sejak 7 tahun lalu. Mereka berdua adalah idola gw banget sampe sekarang. Pas nyampe sana yang gw liat adalah kuburan mereka banyak ditumbuhi tanaman liar artinya sudah lama banget gak dikunjungi. Gw memang udah 4 tahun ga balik sana tapi bonyok dan ade gw taun lalu sempet balik tapi memang biasanya kan ada ade-adenya Oma yang masih disana yang biasa ngurusin dan ngerawatin. Yah.. sebenernya cuma Mak’Ik Lian aja sih yang paling rajin ngurusin tapi sejak Mak’ik sakit 3 tahun yang lalu jadi udah jarang-jarang Mak’ik ke Bong.

image

Ini Opa & Oma

Selama disana gw berpikir kenapa Opa & Oma yang udah lama di Jakarta masih kepengen dikuburnya disana dan gw merasa bahwa Opa & Oma masih pengen kita yang di Jakarta inget sama Wonosobo, masih banyak saudara disana dan mengingatkan kami tidak sendiri. Keluarga Wonosobo yang lebih erat dari apapun selalu menunggu disana. Well.. senang menyadari hal-hal itu.

Ketiga, gw belajar dari Ku Kong Aan yang tinggal di Kroya. Banyumas ke dalem lagi namanya Kroya. Hampir deket ke Cilacap sih. Nah, jadi hari kedua setelah dari Bong tuh kita pergi makan seafood ke Kroya rencananya tapi karena disana ada Ku Kong Aan jadinya kita skalian mampir. Kemarin juga bareng Cong Ping yang tahu jalan. Waktu perjalanan menuju Pantai Jetis buat makan seafood kita lewatin rumah Ku Kong Aan trus pas Cong Ping mau tunjukin ke nyokap rumahnya Ku Kong, karena kita semua juga emang belom pada tahu, di depan rumah ada istrinya Ku Kong Aan atau yang gw panggil dengan sebutan Kim Po. Nah.. pas Cong Ping buka jendela dan kita lewat depan rumahnya Kim Po manggil-manggil suru mampir akhirnya Cong Ping turun dan bilang nanti bakalan mampir pas pulang.

image

Pantai Jetis.. what a great view.. 😍

Jadilah pas kita balik jam 6-an kita mengarah ke rumah Ku Kong Aan. Tapi ternyata sebelum itu Ku Kong udah telpon-telpon duluan memastikan kita harus mampir. Bener aja pas sampe di rumahnya eh.. si Ku Kong udah nungguin di depan rumah. Wahhh… terharu banget gak sih. Cong Ping bilang kalo Ku Kong Aan itu emang orangnya “nyedulur” banget (nyedulur=menjunjung tinggi persaudaraan). Hal ketiga yang gw pelajari adalah berhati “nyedulur” itu yang semakin hari udah semakin menipis karena gadget. Manusia makin individualis. Padahal saudara atau keluarga adalah hal terpenting dalam hidup. Mereka yang diciptakan untuk ditempatkan di sekitar kita sampai seumur hidup kita.

Hal keempat yang gw pelajari selama di sana datang dari Kim Po (istri Ku Kong Aan). Kemarin pas gw ada di rumahnya untuk pertama kalinya gw liat-liat foto yang ada disana dan pas gw liat foto wisuda anaknya mereka yang kedua, which is gw ga tau siapa namanya, Kim Po bilang: “Itu Ku Kong-mu lagi kenthir tuh pas wisuda anak keduanya. Kenthirnya itu lagi kabur sama perempuan lain itu. Tau anaknya wisuda dan mau married aja dari tetangga.” Well…saat itu sih smuanya ngakak ketawa-ketawa tapi gw ngebayangin gimana perasaan Kim Po waktu itu. Kecewa, sedih, stress, semua pasti jadi satu. Tapi setelah itu yang terjadi adalah Kim Po tetap menerima Ku Kong kembali ke rumah. Betapa hebatnya Kim Po. Yaahhh.. gw bersyukur gw bisa terlahir di keluarga yang wanita-wanitanya kuat dan hebat, terlebih lagi berhati besar dan mulia.

Welll… i’m very very grateful for thia family. From now, I just know about “Family is where love never end” sebab benar yang dikatakan dalam Alkitab, tepatnya di dalam 1 Korintus 13 : 4 – 7, yaitu:

“Kasih itu sabar; kasih itu murah hati; ia tidak cemburu. Ia tidak memegahkan diri dan tidak sombong.
Ia tidak melakukan yang tidak sopan dan tidak mencari keuntungan diri sendiri. Ia tidak pemarah dan tidak menyimpan kesalahan orang lain.
Ia tidak bersukacita karena ketidakadilan, tetapi karena kebenaran.
Ia menutupi segala sesuatu, percaya segala sesuatu, mengharapkan segala sesuatu, sabar menanggung segala sesuatu.”

Terima kasih Tuhan atas banyaknya pelajaran yang Stella dapat. Terima kasih untuk keluarga ini, keluarga kecil dan keluarga besar.

Love them so much.

image

My Family.. 😘

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s