Motor Bukan Untuk Anak Sekolah

Haiiiii…… sebenernya mau posting hal ini dari tiga minggu lalu tapi apa daya tangan ini belum bisa bergerak banyak sejak jatoh dari motor. Yup sama kaya judul postingan gue kali ini ada kaitannya dengan kejadian waktu gue jatoh dari motor.

Ceritanya tuh di sebuah pagi yang cerah ceria gue berangkat ke kantor boncengan sama bokap seperti biasa. Jalanan masih agak sepi jadi motor dipacu agak cepat. Tiba-tiba dari arah kanan, yang kebetulan pertigaan yang ada jalan keluarnya dari perumahan tuh ada motor yang super duper kenceng. Motor itu dikendarain sama anak sekolahan, remaja putri, yang sepertinya emang lagi buru-buru karena telat berangkat. Dia sempet nengok tapi gak ngurangin kecepatannya karena mungkin dia pikir bakalan keburu mendahului motor bokap.

Motor bokap yang dalam keadaan cepet juga dan gak mungkin langsung bakalan ngerem juga karena kalo ngerem udah pasti bokap sama gue jatohnya bakalan lebih parah lagi. Motor bokap sempet nyangkut gitu ke motor tuh anak, dia cuma goyang-goyang dikit tapi gak jatuh, dia malah kabuuurrr…. rese kan..!!

Bokap dan gue jatoh ke arah kanan cukup keras walau bokap udah ngerem dikit-dikit. Gue terlempar agak jauh dari motor, sedangkan bokap gue jatuh terduduk. Gue gak bisa langsung bangun saat itu karena tangan kanan gue sakiiiittt banget.. Bokap yang akhirnya bantuin gue berdiri.

Motor anak itu dikejar sama motor warga lain dan disuru balik nemuin bokap dan gue. Dia malah marah-marah bilang kalo seharusnya bokap yang berhenti kalo udah liat dia duluan belok. Gilee..!! hebat kan tuh orang yang salah dia juga yang marah.. ckckckckck…

Satu hal yang gue bingung kenapa bisa tu anak mengendarai motor yang jelas-jelas udah PASTI dia gak punya SIM. Gimana mau punya SIM, KTP aja pasti belum ada. Orangtuanya mikir apaan yah? Kenapa bisa kasih ijin coba..? MAGER banget kan tuh ortunya. Anterin kek atau gak mendingan kasih duit buat naik angkot.

Mereka tuh belom punya perhitungan yang baik dalam berkendara, cuma tau cara bikin kendaraan itu berjalan tapi belum tahu caranya supaya berjalan dengan baik. Aneh aja kenapa ortu bisa kasih kepercayaan itu? Pelajaran banget nih buat para ortu kalo mau kasih kepercayaan ke anaknya. Bukankah anak kecil gak dikasih pisau kalo dia masih suka ngemut jempol?

Huffttt…..

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s