GO-JEK

Haii.. kali ini gue mau share tentang pengalaman gue naik GO-JEK, secara gue baru pertama kalinya naik GO-JEK. Haha.. Kurang kekinian ya gue.. Hihihihi… Sebenernya gue udah tau fenomena GO-JEK ini udah lama banget. Dari jamannya dia baru launching terus ada promo free ongkir untuk pesen makanan sampe sekarang promo Rp 15.000 (maks 25 km). Gue juga punya akun GO-JEK dengan saldo Rp 50.000 for free dari GO-JEK yang bisa gue pake kapan aja. Cuma karena emang belom dibutuhin jadi masih utuh tu saldo sampai kemarin. Hehe..

Kenapa sampai kemarin? Karena gue kemarin akhirnya berhasil menggunakan aplikasi dan jasa GO-JEK. *yeeeaayyyy* Kabar lebih gembira lagi sampe depan rumah lohhh… *yeeaaaayyyy* Haha.. Secara jarang banget yang tau daerah rumah gue yang emang bener-bener di “pedalaman” ini.

Pengalaman pertama gue naik GO-JEK sangat berkesan, karena memang gue dapet driver yang baik hati, ramah, dan kelihatannya jujur juga. Karena GO-JEK promonya lagi flat tarif Rp 15.000 maks 25 km. Gue nyoba dari TA gak bisa, dari CL gak bisa, akhirnya baru nemu spot dari Indosiar. Ya gue pikir-pikir gapapalah berkorban naik kopaja dulu Rp 4000 sampai ke Indosiar abis itu baru naik GO-JEK.

Driver gue kemarin ini namanya Pak Juwarno, akun GO-JEK nya pak Juwarno ini adalah “JUWARNO 1602”. Bisa gue bilang Pak Juwarno sukses membuat kesan pertama yang baik buat gue tentang GO-JEK. Orangnya ramah dan cukup berintegritas.. #sahhh elah bahasanya.. Banyak cerita-cerita yang seru juga dari beliau jadi gak bosen dan gak kaku selama perjalanan. Salah satu cerita yang paling berkesan buat gue adalah saat GO-JEK menjadi penyelamat banyak orang di saat kelaparan melanda di hari Lebaran.

Ini loh Pak Juwarno 1602.. Semoga bisa ketemu bapak ini lagi nanti pas mesen go-jek.. Hehe..

Ini loh Pak Juwarno 1602.. Semoga bisa ketemu bapak ini lagi nanti pas mesen go-jek.. Hehe..

Salut loh buat mereka para driver GO-JEK yang bener-bener mencintai pekerjaannya. Mereka memberikan jasa yang sepertinya gak penting tapi jasa mereka merupakan rangkaian kelangsungan hidup orang yang menjadi pelanggannya.

Pak Juwarno ini bisa gue bilang salah satu orang yang mencintai pekerjaannya. Well.. mengingatkan gue untuk bisa mencintai pekerjaan yang gue lakukan, bukan mencintai perusahannya. Gue juga belajar bekerja dengan integritas, nikmati prosesnya, hasilnya akan mengikuti. Itu hukum wajib…!!

Thanks Pak Juwarno. Bapak memberikan banyak pelajaran untuk saya. ^^ JBU pak Juwarno.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s