Masuki Dunia Fantasi, dunia ajaib yang mempesona . . . #sing..

“Masuki dunia fantasi..
dunia ajaib nan mempesona..
dunia sensasi penuh atraksi..
rekreasi tuk keluarga.

Marilah kita pergi sekeluarga..
untuk dapat puas bahagia..
dalam dunia yg mempesona..
dunia fantasi kita.

Marilah nyanyi dan tertawa gembira..
dalam dunia penuh impian..
khayalan membawa harapan..
dunia fantasi kita.”


Dari dulu kepengen banget deh karaoke-an lagu di atas, tapi sayangnya di Nav atau Happy Puppy, dll kaga ada lagunya. Hahaha.. itu lagu melegenda sejak hampir 30 tahun lalu sampai sekarang loh. Yup! Itu lagu Dufan alias Dunia Fantasi yang ada di Ancol, Jakarta. Siapa yang belum pernah ke Dufan? Hampir semua orang Jakarta khususnya pasti udah pernah ke Dufan. Bisa dibilang Dufan itu Disneyland-nya Indonesia. Hemm… walau agak maksa juga sih. Hihihi.. But, anyway kita boleh-lah berbangga karena Indonesia bisa juga tuh buat permainan-permainan asik yang gede-gede gitu kaya di luar negeri. Permainan juga lumayan menantang adrenalin dan safety kok.

Kalian sendiri tahu gak sejarahnya Dufan? Jadiiii… Dunia Fantasi atau yang disebut juga Dufan (juga disebut “Do Fun”) yang diresmikan pada 29 Agustus 1985 adalah tempat hiburan yang terletak di kompleks Taman Impian Jaya Ancol, Jakarta Utara. Dufan sendiri memiliki maskot kera bekantan yang diberi nama “Dufan”. Kenapa kera? Dipilih kera sebagai karakter untuk mengingatkan bahwa Ancol dahulu adalah kawasan kera dan semata-mata untuk memperkenalkan jenis satwa langka yang kini dilindungi.

Kira-kira begitu…. ^^

Nah, sekarang gue mau share kisah perjalanan gue dari pedalaman tangerang sampai dufan.. #ciyeee..

Jadi sebenernya hari itu gue gak ada niatan mau ke Dufan karena takutnya hari itu jadi malam takbiran. Tapi, emang yah kalo punya temen yang agak rada-rada dan nekatnya sama akhirnya jalanlah kami berdua (gue dan Vivi). Pertamanya gue mengusulkan untuk pergi menggunakan transjakarta tapi Vivi bilang bisa naik kereta commuter line. Nahh.. secara gue norak ya belum pernah seumur hidup naik kereta dalam kota jadetabek (bogor udah pernah..^^) ya semangat lah gue langsung. Padahal hari itu baru bangun jam 7.30 pagi trus jam setengah 9 gue uda cusss… bareng temen gue. Persiapan gue untuk packing baju dan beres-beres meningkat dua kali lipat dari hari kerja biasa. Hari kerja aja gue butuh waktu buat siap-siap bisa satu jam. Hahaha…

Di kereta masih aja norak dengan ngajak Vivi foto-foto. Kesan pertama sih naik keretanya ada rasa “waooowww…” keretanya bersih dan nyaman juga yah, terus ada rute-rutenya terpampang di atas pintunya, gue jadi berpikir “wah.. gue bisa kelilingan kemana-mana pake kereta nih..” Vivi bilang itu karena hari libur aja makanya gak terlalu penuh, coba kalo hari kerja pasti penuh. Iya juga sih.. tapi yang pasti paling engga kalo nyasar pun turun dan naiknya disitu-situ juga. Perjalanan juga cepet loh cuma 30 menit udah sampe St. Kampung Bandan.

Pengalaman pertama naik kereta, jadi agak norak pake foto-foto.. ^^

Pengalaman pertama naik kereta, jadi agak norak pake foto-foto.. ^^

Nah… setelah sampe di St. Kampung Banda gue sama Vivi jalan kaki ke arah Dufan. Lumayan jauh sih tapi masih oke lah buat gue jalan kaki dengan jarak segitu, cuma agaknya Vivi yang gak biasa jalan kaki jadi ngoceh-ngoceh gitu.. Hehe.. Kita emang beda untuk urusan yang satu itu sih. Yang satu anak gunung, yang satu lagi anak desa. Hahaha.. Setelah jalan kurang lebih 15 menit-an akhirnya kami sampai di antrian loket tiket dan ternyata….antriannya heboh juga loh, hanya saja hari itu yang antri si mata sipit semua. Hihihi..

Banyak banget yang dateng bareng rombongan. Alhasil tiket yang dibeli bisa total sampe 3 juta-an. Hemm… kalo gue sih duit segitu yah mending ke Anyer atau Puncak trus nginep di Villa selama semingguan ini. Mantaaapppp…. ^^,)b Yahh… cuma terserah mereka sih ya.. hehe..

Nah.. berikut adalah list wahana yang gue dan Vivi mainin di Dufan:

1. Toki – Toki (bom bom car) – 2x

2. Kora – kora

3. Hysteria

4. Pontang – pontang

5. Halilintar

6. Arung Jeram – 2x

7. Ice Age

8. Bianglala

Boleh dibilang kami cukup beruntung soalnya antriannya gak gitu panjang, paling lama 30 menit deh. Soalnya banyak banget pengunjung yang family grup bawa anak-anak kecil, otomatis kan mereka gak mungkin naik yang ekstreem-ekstreem. Kalo boleh saran ke Dufan sih pas wahana Halilintar kalo boleh jangan cuma satu puteran biar berasa. Haha..

Narsis sambil ngantri Halilintar dan Arung Jeram.. Ngantri sampe setengah jam, mainnya cuma 1 - 5 menit doang.. \(^o^)

Narsis sambil ngantri Halilintar dan Arung Jeram.. Ngantri sampe setengah jam, mainnya cuma 1 – 5 menit doang.. \(^o^)

 

Pemandangan malam hari dari atas Bianglala. Tetap narsis walau satu slot dengan keluarga orang lain.. ^^

Pemandangan malam hari dari atas Bianglala. Tetap narsis walau satu slot dengan keluarga orang lain.. ^^

Puas main sampai jam 8 malem (sampe Dufan tutup) akhirnya kami memutuskan untuk pulang. Nahhh…. ada lagi nih cerita lainnya, berhubung hari itu jadi malam takbiran maka kendaraan umum jadi jarang. Busway udah ga beroperasi yang dari area Dufan, kendaraan akses ke luar gak ada selain ojek dan itupun minta Rp 40.000 ongkosnya buuat jarak sedekat itu. Akhirnya jadilah gue dan Vivi jalan kaki lagi buat keluar, itupun akses pintu yang awal kami masuk udah ditutup jadi kami lewat pintu lain yang lebiiiihhh….jauh. Disitu kadang saya merasa sedih! Lumayan loh cape juga jalan muterin area parkir Dufan. Padahal baru abis makan Yoshinoya rice bowl yang large, laper lagi jadinya loh… ckckckck..

Sampai di luar akhirnya kami naik angkot ke arah Stasiun Kota karena emang rencananya naik kereta lagi untuk pulang ke Tangerang. Namun, nasib berkata lain.. lagi asik duduk di angkot terus si supir bilang: “Waduh.. jalanan di tutup nih, yang mau ke St. Kota turun sini aja yah jalan kaki deket kok.” Kondidi angkot saat itu emang cukup rame dan tujuan sama juga rata-rata. Akhirnya jadilah kami semua turun dan jalan kaki ke St. Kota yang katanya deket tapi ternyataaaa….. jauh cuy.. Parah tu supir angkot boongin ajah.

Sampe di St. Kota si Vivi udah ga sanggup lagi jalan buat ke loket tiket. Alhasil, gue sendiri beli tiketnya abis itu langsung kita naik keretanya. Di kereta pun Vivi uda kaya tepar, nah gue kan emang masih norak dan takut naik kereta jadinya gue tanya sama security di dalem kereta itu: “Pak, ini kereta ke Duri ya?” Jawabnya, “Bukan…ini arah ke Bogor.” Vivi yang tadinya tepar tau-tau seger dan bilang ke gue: “Sama aja. Uda duduk.”

Hemm… untung Vivi bilang begitu loh, coba kalo gak ada Vivi, mungkin gue udahh turun lagi kali dari kereta karena salah jurusan, Ternyata memang itu SOP nya kereta, mereka akan menemukan tujuan awal dan akhir saja kalo ditanya sama penumpang. Hahaha.. maklum gue kan baru pertama kali. ^^

Kurang lebih jam setengah 11-an gue sampe di rumah dengan kaki yang nyut-nyutan. Hemm… cukup cape sih tapi seneng karena dapet pengalaman banyak banget, termasuk pengalaman jalan kaki. Haha.. Well… setelah hari berlalu, pegel di kaki masih gak berlalu juga sampe dua hari ke depan. Hahhahaha…

Next time, kalo mau ke Dufan jangan malem takbiran lah. Nekatnya gue kudu direm juga kalo begini ceritanya mah. Hahaha…

 

– TellaTella –

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s